Pages

About Me

Chat Box

Senin, 29 April 2013

Inilah Kisah Gue, DULU !


Inilah kisah gue. 
Kisah dimana gue harus memulai bangkit dalam keterpurukan. 

Mulai daari hal yang positif sampe hal yang bisa di bilang idiot. 
Dibilang idiot karena gue sering banget ngelakuin hal-hal yang mengulang dan akhirnya membuat gue bosen sendiri melakukan hal tersebut. 
Mungkin hal yang bisa gue lakuin biar gak terlalu mikirin dia buat ngetexting (gaulnya tu artinya sms) gue ato nelpon gue. 
Gimana nggak! 
gue selalu nungguin hp gue berdering, eh pas diliat textingan dari temen-temen gue. 
Yang lebih parah lagi ni, Pas gue lagi tidur ni tiba2 berdering lagi ini hp, otomatis gue langsung kebangun kan gue dr tidur nyenyak trus gembira banget denger si hp bunyi, 
Pas di cek ternyata eh ternyataaa! 
Sepupu gue yg nlpn trus nanyain bapak gue dimana. 
Mana ggue tau bapak gue dimana *Plaak 
emng gue bodyguard gitu selalu tau keberadaan tuannya. 
Pikir aja sendiri gue enak2 tiduuuuur trus sempet gembira bgt, eh TAU-TAU jauh dari harapan gue.
Ngeselin bukan? 

Yah, mungkin ini awal kesuksesan dr percintaan gueeee *PARAH* . 
Bisa di bilang umur putusan gue sama dia baru seumur jagung udah 4 hari terbilang dari tanggal tujuhbelas -_- maret. 
Lo itung aja sendiri. 

Emng sih orang banyak bilang hari-hari gue masih panjang, kalo gue masih mikirin dia mah wajar kan baru 4hr juga.
Kalo udah bertahun-tahun gue pasti lupa sama dia kata mereka. 
Tapi kan mereka gak pernah ngerasain perasaan ini sebelumnyaaaa. :') 
Gimana kalo sampe bertahun-tahun gue tetep mikirin dia? 
Tetep kangen sama dia? 
Tetep gak tenang kalo dia gk sms? 
GAK NELFON? 
Tetep khawatir sama keberadaan dia? 
Tetep ngarepin kita yg kayak dulu? 

Kita yg selalu perhatian satu-sama lain? 
kita yg saling overprotek? 
kita yg saling egois? 
kita yg saling keras kepala? 
Gimana gimanaaaaaaaaaaaaa? 

kalian bbisa jawab semua itu gak? 
Emng sih penyesalan dateng di akhir, tapi gue gak ngerasa ini adalah akhir. 
INI AWAL DAN GAK ADA AKHIR!

Gue malah ngerasa dia pasti merasakan hal yang sama kyak yg gue rasakan sekarang :') amin YaAllah <3. Semoga dia respect sama apa yg gue rasain sekarang. 
Dan mengharapkan dia ngerti kebutuhan gue. 
IYA, KEBUTUHAN GUE TUH DIA :')

Dia yang selalu care sama gue, walopun dia egois dan keras kepala tapi dia yang selalu ngalah setiap ada pertengkaran, diia yg selalu harus ngerti tentang perasaan gue, dia yg selalu sabar dengan tingkah gue yg kelewatan, dia yang selalu nurut sama perkataan gue, dia yang sering marah kalo gue keluar rumah dengan orang lain termasuk dengan teman-teman gue kecuali ada keperluan yang sangat penting, dia yang selalu nelvon gue tiap siang sore malem udah kayak keharusan buat ngasih perhatian ke gue kalo nggak sih gue suka ngambek, dia yang selalu motivasi gue tiap gue ada masalah, dia yang selalu kasih solusi buat masalah gue, dan lain-lain. 

Tapi hingga akhirnya, dia udah gak kuat sama tingakah laku gue yg menjadi-jadi itu. 
Tingkah gue yang lebih egois dari biasanya , tingkah yang lebih manja kek anak TK, tingkah gue yg selalu ingin di perhatiin , dan tingkah gue yg selalu gak mau tau sama kesibukan dia. 

Gue NGELAKUIN SEMUA ITU KARENA GUE PENGEN DAPET PERHATIAN KHUSUS DARI DIA. JUJUR GUE ENVY SAMA DIA YANG SELALU NGURUSIN ADIK KEPONAKAN DIA YANG MASIH BAYI ITU. SETIAP WAKTU GUE BUAT TLVONAN SAMA DIA KEGANGGU KARENA DIA SELALU NGURUSIN ITU BAYI. 

Emng terlihat agak aneh kalo gue envy sama itu bayi tapi kan kalo sekali-kali mah gak masalah ini malah berturut-turut loh. 
Apalagi pas kakak dia melahirkan dia mah sibuk sendiri kesana kesini udah enak2 di rumah lg tlpnan sm gue dipanggil2 buat ke rumah sakit, bolak-balik dari rumah ke rumah sakit dan seterusnyaa. 
Sampe Kelahiran keponakannya juga di repotin. 
Gue mah mikir gini, memangnya gak ada wanita ya disana teruus ngapain nyuruh anak laki-laki buat jadi baby sister. 
Terus yg anehnya lagi dia mah mau-mau aja. 
Terus dia gak mikir gitu sama keberadaan gue. 
Gue kek kambing yg lagi nunggu jatah makan.
 Lamaaaaaaaaaaaaaaa. 

Mulai dari sini lah gue sama dia renggang. 
Gue udah gak mau tau lagi sama kerjaan dia ngapain, trus gue mulai ngambekan terus-menerus. 
Hingga akhirnya gue mutusin buat pisah sama dia. 
Mulanya dia gak mau, ya gitu-gitu dee. 
Tapi gue udah gak tahan di perlakukan kayak gitu. 
Walo gue tau dia gak bohong dan gak selingkuh karena dia udah berani bilang Sumpah-sumpah gitu, tapi gue tetep aja gak percaya. 
Terus gue cuekin aja dia sampe beberapa hr lamanya sekitar 2 mingguan sebelum gue putus beneran. 
gue sempet gak ngabarin dia, gue pernah gak pernah bales sms dia, paling kalo gue bales sms cuma singkaaaaaaaaaaaaaaaaaaaat banget paling2 satu kalimat malah pernah hanya 1 kata. 

Hmm mungkin dia gak kuat, dia udah ngejelasin berulang-ulang kali. 
Tapi gue emng gak butuh penjelasan itu, gue cuma butuh waktu ! 
Waktu dimana gue dan dia terpisah dan berharap gak akan pernah kembali. Eh akhirnya dia menyetujui itu, dan memulai kehidupan baru tanpa gue.

Ah, gue benci gue sering banget bilang putus kedia. 
Mungkin dia kira gue mainin dia. 
Tapi gue gak ada niat buat nyakitin orang, gue hanya pengen di perhatiin lebih, udah itu aja. 
Gue tau gue yang selalu pengen kita pisah an mengakhiri semuanya, tp kan lo tau sifat gue kayak gimana. 

Kurang ya waktu buat lo kenal gue? 
gituuu? 
Terus kenapa lo mau-mau aja gue putusin, kenapaaaaaaaaaa? kenapa? 
Karena lo gak sanggup lagi sama gue gitu? 
Tapi gue duluu juga gitu, tapi lo kan yg selalu ngelarang kita buat pisah. 

Dan kita pernah ngucapin janji buat hidup sama-sama teruuus? 
Siapa yg pengen itu semuaaa. 
Siapa hoy siapa gue tanya ke lo siapaaa?

Mungkin lo gaktau gue nulis ini semua secara SPONTAN. 
Gak ada rekayasa sebelumnya, maaf kalo gue nulis cerita tentang lo. 
MUNGKIN LO ADALAH INSPIRASI GUE.
Inspirasi buat nulis kebiasaan kyak gini. 
Gue harap inspirasi gue bukan hanya lo :') 
karna gue gak mau sedih terus gak mau nangis terus tiap ngetik cerita kayak gini. 
Gue tau cerita cinta kayak gini gak harus di sesalkan tapi buat perubahan buat kedepannya :') 

Terimakasih ya udah ngasih banyak pelajaran yg gak gue dapet sama mantan-mantan gue yg lainnya. 
Miss You, dear :')
separador

1 komentar:

Arief Hilman Nugraha mengatakan...

alah cerito tentang deki nian ini wkakaka

Poskan Komentar

Followers